25 MUSISI/GRUP PALING BERPENGARUH DALAM MUSIK INDONESIA


Saat bongkar-bongkar tumpukan majalah iseng aku melihat-lihat isi majalah yang kebanyakan tentang music, tatapanku berhenti ketika membaca artikel tentang 25 musisi/band paling berpengaruh mewarnai music Indonesia kontemporer editor Denny MR. Pikirku…nah ini dia referensi yang sangat bagus untuk menambah pengetahuan tentang perkembangan musik di Indonesia, tanpa mengurangi rasa hormat aku coba mempostingkan artiket tersebut…minta ijin ya Bos..hehehe:

Associate Editor : Denny MR

Majalah : MTV Trax, Edisi perdana tahun 2002

Nama-nama yang berpengaruh dalam artikel ini telah memenuhi satu dari tiga hal berikut ini seperti: 1. Menciptakan trobosan dalam industry rekaman, 2. Melahirkan komunitas musisi, 3. Mampu mempengaruhi generasi berikutnya atau mencetak rising star.

Daftar di susun berdasarkan alphabetical order bukan dari peringkat :

1. Ahmad Dhani (26 Mei 1976)

Personal yang sangat kontroversi, pentolan Dewa ini selalu membuat pro-kontra. Bongkar pasang anggota band, eksperimentasi sound, hingga menulis lirik yang sering mengutip kata-kata mutiara dari tokoh terkenal. Tapi banyak juga yang memujinya, terutama dalam mengendus warna musik yang bakal ngetop.

Album Fenomenal : Dewa 19 (1992), Terbaik-terbaik (1997), Bintang Lima (2000).

Lagu Terbaik : Kangen, Kirana, Roman Picisan

Pengaruh : Reza, Tere.

2. A. Riyanto (23 Nopember 1943 – 17 Juni 1994)

Telah banyak lagu yang lahir dari tangan ayah dari Lisa A. Riyanto ini. Salah satu tonggak music pop Indonesia yang berhasil menghantar belasan penyanyi top era 70-80 an ke dapur rekaman antara lain: Tety Kadi (Teringat Selalu), Ernie Djohan (Teluk Bayur), Rafika Duri (Hati Tertusuk Duri), Jamal Mirdad adalah temuan terakhirnya yang diorbitkan lewat album Hati Seputih Salju.

Karya Fenomenal : Mimpi Sedih, Layu Sebelum Berkembang, Mawar Berduri.

Pengaruh : Tetty Kadi, Vivi Sumanti, Jamal Mirdad.

3. Benyamin S. (5 Maret 1939 – 5 September 1995)

Satu-satunya seniman music Betawi yang bisa diterima di semua kalangan. Totalitasnya membuat kesenian Gambang Kromong naik gengsi. Bang Ben panggilan akrabnya. Bukan Cuma piawai mengumbar lagu jenaka, tapi berakting di pita seluloid ia sangat jago. Puluhan karyanya kini bisa didengar di www.audiogalaxy.com.

Album Fenomenal : Kompor Mledug, Lampu Merah, Tukang Kredit.

Lagu Terbaik : Si Jampang, Ondel-Ondel, Nonton Cokek.

Pengaruh : Beib Benyamin, Naif, Harapan Jaya, Mandra, Doel Sumbang.

4. Chica Koeswoyo (1 Mei 1969)

Jauh sebelum Joshua “mengobok-obok” panggung rekaman anak-anak, generasi ketiga klan Koeswoyo ini adalah pionir yang membuka peluang penyanyi cilik sebagai primadona di tahun 70-an. Berkat kesuksesasnya (ingat, jaman itu hanya 1 televisi) hampir tak ada pemusik yang tak mengorbitkan anak-anaknya sebagai penyanyi. Pada jamannya, lirik lagu anak-anak terdengar sederhana dan gampang dihapal. Tidak sok tau kayak sekarang.

Album Fenomenal : Helly

Pengaruh : Sari Koeswoyo, Adi Bing Slamet dan penyanyi cilik sesudahnya.

5. Discus

Dengan aransemen musical yang warna-warni seperti ikan eksotis yang mengilhami nama grup ini, Discus adalah salah satu faktor terpenting yang membuat komunitas prog-rock di Indonesia berdenyut, dan mulai dilirik di luar. Bahkan tokoh prog-rock Paul Whithead-desainer album Genesis era Peter Gabriel memuji setinggi langit headliner festival “ProgFest” di North Carolina (2000) serta “Baja Rock” di Meksiko (2001) ini. Frontman Discus, Iwan Hasan, adalah satu-satunya pemain gitar harpa 21 senar di tanah air.

Album Fenomenal : Discus 1st (1999)

Lagu Terbaik : Lamentation & Fantasia Gamelantronique, Contrasts, Anne

Pengaruh : Smesta, Pendulum

6. Ebiet G. Ade (21 April 1955)

Generasi sekarang mengenalnya sebagai penyanyi theme-song sinetron melodramatic seperti Aku Ingin Pulang, Camelia. Tapi sebenarnya peran penyanyi yang bernama asli Abdul Gafar Abdullah ini lebih jauh lagi: mengenalkan penulisan lirik yang nyes & kontemplatif. “Coba Kita Bertanya Pada Rumput Yang Bergoyang” misalnya, adalah ideom yang dipetik dari lagunya berjudul “Berita Kepada Kawan”.

Album Fenomenal : Camelia I (1979), Camelia II (1979)

Lagu Terbaik : Lagu Untuk Sebuah Nama, Berita Kepada Kawan.

Pengaruh : Jamal Mirdad, Katon Bagaskara.

7. Elfa Secioria (20 Februari 1959-8 Januari 2011)

Alam memberinya talenta, & Elfa menggosoknya dengan luar biasa hingga dijuluki jawara festival. Sejak membentuk Sonata 47 bareng Eddy Karamoy, Elfa adalah dunia latin dengan segala asesorisnya di Indonesia. Rumahnya penuh sesak oleh penghargaan yang disabet dari berbagai ajang domestik dan internasional. Bos EMS (Elfa’s Music School) juga merambah bisnis waralaba di sepuluh kota Indonesia.

Pengaruh : Indonesia 6, Yovie Widianto, Elfa’s Singer, Iwan Wiradz, Hentriessa Band, Sherina, Andien, Kahitna

8. Fariz RM (5 Januari 1959)

Multi instrumentalis, Penyanyi, Penulis Lirik yang menelurkan 15 Album solo dan 58 album kolaborasi, dengan berbagai formasi band. Tapi, bukan produktivitasnya yang menjadikan Fariz salah satu sosok penting perjalanan music pop Indonesia. Konsep pemikirannya dianggap ikut memoles wajah musik kita. Maka, tak ada yang risih untuk mengakui bahwa bule, panggilan akrabnya, memang seorang jenius.

Album Fenomenal : Sakura (1980), Panggung Perak (1981), Living In The Western World (1988)

Lagu Terbaik : Samura, Barcelona, Nada Kasih (Duet dengan Neno Warisman)

Pengaruh : Dewa, KLa Project, Jikustik, Base Jam

9. Godbless

Salah satu grup hard rock tertua di Indonesia yang resminya belum bubar, tapi eksistensinya sekarang samar-samar. Menjadi opening act ketika Deep Purple manggung pertama kali di Jakarta, 1975. Band yang dimotori Ahmad Albar (vokal), Ian Antono (gitar) ini menjadi patron kelompok-kelompok rock yang terbentuk belakangan-terutama “alumnus” Festival Rock yang rutin diselenggarakan oleh Log Zhelebour.

Album Fenomenal : Cermin (1982), Semut-Semut Hitam (1987).

Lagu Terbaik : Huma Di Atas Bukit (dari film Laela Majemun, 1976), Semut Hitam, Rumah Kita.

Pengaruh : Grass Rock, Edane, Boomerang, Jamrud.

10. Gombloh (23 Juli 1950 – 9 Januari 1988)

Lahir dengan nama Sudjarwo Sumarsono, pentolan grup Balada Lemon Trees (bersama Leo Kristi & Franky Sahilatua) ini mendadak menjadi pop icon setelah lagu solonya “Kugadaikan Cintaku” yang genit-lucu meledak di pertengahan tahun 80-an. Namun Gombloh yang juga piawai menulis syair tentang lingkungan hidup, akan terus dikenang berkat lagu kebangsaan informal yang diciptakannya “Kebyar & Kebyar” dengan kekuatan syair yang sulit dicari tandingannya: Indonesia, Merah Darahku, Putih Tulangku…..

Album Fenomenal : Kebyar & Kebyar

Lagu Terbaik : Kebyar & Kebyar, Ranu Pane, Kugadaikan Cintaku.

Pengaruh : Tyas Drastistiana, Ully Sigar Rusadi, Lab Musik Jakarta.

11. Guest Band

Inilah salah satu meteor dalam orbit musik Indonesia. Terlihat sesaat, sebelum menghilang. Kelompok ini Cuma menghasilkan album mini berjudul “Tak Kan”. Tapi jejak yang ditinggalkannya amat berarti bagi perkembangan music Rap, R&B, serta Hip-Hop. Dalam salah satu lagunya, “It’s Gonna Get Better”, terdapat nama yang sekarang dikenal sebagai pelopor Rap lokal: Iwa K. Sebagai mantan personel  Guest seperti Tori, Nti, Yudis, mendirikan Guest Music yang mengkhususkan pada produksi album Rap dan R&B.

Pengaruh : Iwa K, Melly Manuhutu, Sania, Dewi Sandra.

12. Harry Roesli (10 September 1951 – 11 Desember 2004)

Raja plesetan, jagoan kritik dengan syair-syair konyol setajam belati. Bahkan di depan mantan presiden Abdurrahman Wahid di hari kemerdekaan tahun 2001 lalu, Harry dengan entengnya mengimprovisasi lagu Garuda Pancasila. Toh meskipun harus minta maaf di media massa, prestise doctor music jebolan Hilversum, Belanda & motor DKSB (Depot Kreasi Seni Bandung) ini tak berkurang sedikitpun. Apalagi ia juga jago menulis kolom.

Album Fenomenal : Titik Api (1976), Opera Ken Arok (1977), Gadis Plastik (1978).

Pengaruh : DKSB, Doel Sumbang, Java Jive, Protonema.

13. Ian Antono (29 Oktober 1950)

Dewa gitar yang telah menggarap tak kurang dari 125 album dari berbagai jenis musik, termasuk dangdut. Kelompok Gong 2000 yang dibentuknya setelah cabut dari Godbless memperlihatkan kedekatannya pada kultur Bali. Selain sebagai gitaris, Ian juga diakui sebagai piñata music yang bertangan dingin. Sejumlah rocker papan atas Indonesia pernah mengalami polesannya, bahkan juga untuk musisi sekelas Iwan Fals.

Karya Fenomenal : Jarum Neraka (1985), 1910 (1988), Mata Dewa (1989).

Pengaruh : (lagu) Niky Astria, Grass Rock, U’Camp, Ikang Fauzy, Iwan Fals. (style gitar) Eddy Kemput, Rdane, Totok Tewel.

14. Indra Lesmana (28 Maret 1966)

Pernah dijuluki anak ajaib oleh Chick Corea, Indra Lesmana sangat gigih mempertahankan eksistensi musik jazz Indonesia. Sukses komersial diperolehnya lewat album solo Aku Ingin, yang justru terlepas dari konteks jazz. Album ini Nampak Cuma merupakan persinggahan karirnya. Karena setelah itu dia tancap lagi di jalur musik yang telah membesarkan namanya dengan label baru : Reborn. Sebagai penata musik, Indra piawai mengeksplorasi potensi vokal penyanyi yang ditanganinya.

Album Fenomenal : Children Of Fantasy (1981), Woman And Children First (1983).

Lagu Terbaik : Aku Ingin (1990), Bulan Asia (1990).

Pengaruh : Titi DJ, Shopia Latjuba.

15. Iwa K (25 Oktober 1970)

Jangan ngomong music Rap kalo lupa nyebut namanya. Iwa merilis album ketika rap masih merupakan “daerah tak bertuan” disini. Terobosan cowok berambut cepak yang sering menjadi presenter acara olahraga ini akhirnya melempengkan jalan masuknya artis R&B serta Hip-Hop ke Studio rekaman.

Album Fenomenal : Kramotak, Topeng.

Lagu Terbaik : Bebas, Batman Kasarung.

Pengaruh : Black, Sweet Martabak, Neo, Denada.

16. Iwan Fals (3 September 1961)

Amerika punya Bob Dylan, Indonesia punya Iwan Fals. Pahlawan bagi orang-orang yang terpinggirkan. Dialah bintang yang berani bersuara kritis sebelum Era Reformasi (whatever it means!) dimulai. Iwan Cuma butuh gitar bolong untuk dapat membakar emosi penonton selapangan bola. Raib sekitar delapan tahun dari kehidupan panggung dan rekaman tak menjadikan pamornya anjlok. Sekarang dia “Presiden” OI (Orang Indonesia), yayasan yang dibentuknya dengan anggota terserak di seantero tanah air. Julukan terbaru Asian Hero vers majalah Time.

Album Fenomenal : Sarjana Muda (1978) 1910 (1988), Mata Dewa (1989).

Lagu Terbaik : Umar Bakri, Surat Buat Wakil Rakyat, Buku Ini Aku Pinjam, Mata Dewa.

Pengaruh : Slank, Padi, Dik Doank.

17. Jack Lesmana (18 Oktober 1930 – 17 Juli 1988)

Ketika waktu dan kondisi tak bersahabat untuk perkembangan musik jazz di tanah air, jack memboyong keluarganya ke Australia, menanamkan dedikasi dan disiplin, penghargaan dan kesetiaan profesi. Kembali ke tanah air, Jack menularkan ilmu & pengalamannya lewat sekolah music Farabi (di era 80-an, sekarang dibawah komando Dwiki Dharmawan). “Peninggalan” lainnya yang berharga, dua anak yang tak kalah professional, Indra & Mira.

Album Fenomenal : Jangger Bali, Jazz Masa Lalu Dan Kini, Luka.

Pengaruh : Margie Segers, Rien Jamain, Indra Lesmana, Dewa Budjana, Tohpati.

18. Koes Plus

Ngomongin music pop Indonesia tanpa menyebut grup satu ini bisa-bisa kualat. Inilah sumbu ledak industri rekaman. Sempat mendekam di penjara karena dianggap antek kapitalis oleh Bung Karno, di kecam sebagai pabrik musik cemen, tapi sejarah menempatkannya sebagai tonggak musik Indonesia. Kalau tempo hari sempat muncul demam album dengan stempel Pop Jawa & Pop Melayu, merekalah pelopornya. Kini hanya tinggal Yon Koeswoyo (vokal, gitar) dan Murry (drum) yang masih tersisa dari formasi asli.

Album Fenomenal : Dheg Dheg Plas, Bunga Di Tepi Jalan.

Lagu Fenomenal : Cintamu Telah Berlalu, Kembali Ke Jakarta, Kolam Susu, Muda-Mudi, Nusantara (serial).

Pengaruh : Junior, Naif, Romeo.

19. Melly Goeslaw (7 januari 1974)

Sebelum melly menulis lirik, perempuan hanya sebagai obyek dalam musik Indonesia, sejak jaman Ismail Marzuki hingga Titiek Puspa. Kemudian datang Melly, membalikkan angle, bahwa perempuan bisa juga berselingkuh lebih dulu, tidak setia-yah, namanya juga manusia. Ternyata banyak yang suka, hingga para penyanyi musti sabar antre untuk bisa nyicipi hasil karyanya. Beberapa diantaranya ikut melambungkan nama besar , sebut saja Krisdayanti (Menghitung Hari), Rossa (Tegar), Eric (Ada Apa Dengan Cinta), hingga penyanyi Malaysia, Fauziah Latif.

Lagu Fenomenal : Salah, Bunda.

Pengaruh : Eric, Coklat.

20. Nicky Astria (18 Oktober 1967)

Sampai tahun 1984, album rekaman rock praktis dianggap proyek rugi. Seabrek penyanyi maupun grup band cadas, yang garang di atas panggung, dipastikan bakal “letoy” berhadapan dengan produser. Lalu dia menggebrak lewat album Jarum Neraka yang terjual diatas 300.000 keping. Angka yang fantastis buat ukuran waktu itu, dan menjadikan rekaman rock terlaris yang pertama. Setelah itu tren penyanyi rock cewekpun menjamur.

Album Fenomenal : Jarum Neraka (1984), Tangan-Tangan Setan (1985), Negeri Khayalan (1993).

Lagu Terbaik : Jarum Neraka, Bias Sinar, Mengapa, Misteri Cinta.

Pengaruh : Mel Shandy, Yossy Lucky, Cut Irna, Nike Ardila, Anggun (periode awal karier, dengan nama Anggun Cipta Sasmi).

21. Pas

Bagi pemusik baru dengan segumpal idealism, bisa punya album rekaman Cuma ada dalam mimpi. Pintu ke arah sana digembok rapat oleh para produser. Pokoknya nehi buat pemusik egois. Pas kemudian menggempur tembok angkuh itu lewat  system indie label (penjualan langsung secara door to door), terutama lewat kegigihan manajer pertamanya mendiang Samuel Marudut. Gerakan do it your self itu sekarang menjadi senjata pamungkas para pemusik underground yang ogah didikte kreativitasnya.

Album Fenomenal : Four Through The SAP (1993), In (No) Sensation (1995).

Lagu Terbaik : Impresi, Bocah, Kesepian Kita (duet dengan Tere).

22. Rhoma Irama (11 Desember 1947)

Kiprah monumentalnya terjadi ketika Rhoma memadukan dangdut dengan rock. Di tangannya, dangdut tidak lagi didominasi suara table (instrument tradisional India), tetapi raungan gitar ala Deep Purple. Popularitasnya menyeberang sampai ke negeri Matahari Terbit. Ketika langkahnya rame-rame diikuti, dia malah tampil dengan konsep bernafaskan religi, dan menjadikan music sebagai sarana untuk menyampaikan syair Islam. Satu dari sangat sedikitnya musisi Indonesia yang mendapat tempat di www.allmusic.com.

Album Fenomenal : Begadang, Darah Muda, Rupiah, 135.000.000, Penasaran.

Pengaruh : para penyanyi dangdut sejak era 70-an.

23. Rinto Harahab (10 Maret 1949)

Mantan personel The Mercy’s ini adalah penerima penghargaan internasional sebagai penulis lagu produktif. Beberapa di antaranya berhasil mencetak nama besar : Iis Sugiharto (Jangan Sakiti Hatinya), Betharia Sonatha (Kau Tercipta Untukku), Christine Panjaitan (Sudah Kubilang), Nur Afni Octavia (Bila Kau Seorang Diri). Belakangan, Rinto lebih aktif sebagai pengusaha yang dekat dengan klan Cendana.

Lagu Terbaik : Ayah, Benci Tapi Rindu.

Pengaruh : Obbie Messakh, Pance Pondaag, Tommy J. Pisa.

24. Slank

Satu dari sedikit grup musik yang berhasil melahirkan komunitas musisi. Mereka mengobrak-abrik bahasa Indonesia yang baku lewat lirik-lirik slenge’an. Secara musikal tak ragu berkolaborasi dengan musisi segala umur dan jenis musik seperti Joshua, DJ Anton, sampai Haddad Alwi. Fans clubnya, biasa disebut Slankers, tersebar disekitar 50 kota dengan ribuan anggota tetap yang umumnya militant.

Album Fenomenal : Suit-Suit He…He…(Gadis Sexy) (1989), kampungan (1991), Generasi Biru (1993).

Lagu Terbaik : Maafkan, Mawar Merah, Kamu Harus Pulang, Balik-Balikin.

Pengaruh : Imanez, Kidnap Katrina, Oppie, BIP.

25. Titiek Puspa (1 Nopember 1937)

Seluruh hidupnya diabadikan untuk mencipta lagu. Produktivitasnya begitu meluap sewaktu Mus Mualim, sang suami, masih hidup di sampingnya. Tante Titiek, begitu musisi muda biasanya memanggilnya, sangat piawai memilih karakter penyanyi untuk lagu ciptaannya. Simak saja : Bimbi (New Rollies), Jatuh Cinta (Eddie Silitonga), Bing (Grace Simon), Apanya Dong (Euis Darliah), Sendiri Lagi (Bimbo). Termasuk karya kolaborasi dengan James F. Sundah dan grup rock kondang, Scorpion, “You Came Into My Life”.

Karya Fenomenal : Minah Gadis Dusun, Kupu-Kupu Mala

About these ads

11 thoughts on “25 MUSISI/GRUP PALING BERPENGARUH DALAM MUSIK INDONESIA”

  1. Nike Ardila, satu-satunya artis yang albumnya meledak di pasaran secara singkat…tidak ada artis yang bisa melakukan penjualan album sebanyak itu dalam waktu singkat…Fansnya sampai sekarang masih ratus ribuan bahkan milyaran…Kematiannya bisa di sejajarkan dengan ustda kondang seperti Uje, bahkan Presiden soeharto…

  2. asalamualaikum semua para artis aku ingin bisa seperti kalian semuah apa layak kah seorang yang tak punya apa apa untuk bisa menjadi seprtimreka tapi aku punya bakat dalam berseni atw bermusik dll

    mudh mudhn ada jalan untuk ku dan keluarga ku amiiiin

    number saya 083897670569

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s